Si Cantik Penunggu Pos 4


Hay min mau cerita nih pengalaman pas naik gunung Slamet tanggal 26 agustus 2017 lalu. Saya rombongan 9 orang 5 orang dari jakarta dan saya bareng 3 temen saya ber 4 dari kebumen (saya tanti, mba ais, nova, om dodo, taufik, dimas, hendri, bang jamal sama om imrong). Oke singkat cerita sekitar jam 10 siang saya sama temen dari jkt ketemu di basecamp bambangan biasa pas ketemu saya sama temen2 yg lain kangen2an haha niatnya kita naik jam 11 biar gak terlalu siang tapi nanggung sholat dzuhur akhirnya kita naik setelah dzuhur. Kita naik sekitar jam 12 lebih setelah selesai simaksi dan doa biasa saya tiap mau naik pasti permisi dulu sama "yang nungguin" slamet karena kita juga gak ada niat macem2 dan gak akan ganggu mereka.

Dari awal pas gerbang pendakian badan saya udah gak enak berasa berat awalnya cuma mikir apa karena keril ya atau karena capek dari kebumen ke purbalingga pake motor. Akhirnya lanjut jalan om dodo yang udah tau kebiasaan saya kalo di gunung selalu nanya "tan aman?" Dan saya pun jawab aman, tapi badan udah makin berat akhirnya minta tukeran sama dimas.

Dimas bawa keril saya bawa daypacknya dimas, perjalanan di lanjut sampe pos 1 saya masih positif aja anggap kecapekan anggap aja berat karena kenangan masa lalu. Sambil istirahat di warung pos 1 rombongan kita ketemu 2 orang kebetulan mereka asli bandung juga sama kayak saya di pos 1 kita ngobrol2 biasa sampe saya bilang ke om dodo "om saling bagku deh biasa berasa berat banget" sampe akhirnya sling bag saya di gantung di keril hendri (entah kenapa sling bag sy ini kalo di gunung suka berasa berat bgt) si hendri jg nanya isinya apa aja kok berat? Padahal isi sling bag cuma hp, dompet, 2 power bank, sama coklat t*p, permen cap k**i yg warnanya merah itu. Nah dari pos 1 kita lanjut jalan ke pos 2 dengan formasi saya sama om dodo paling belakang, sampe di pos 2 tanganku mulai dingin tapi cuma sebelah doang jadi kayak dispenser yg kanan dingin yg kiri anget (suhu normal) sampe bilang ke om dodo "om pegang deh" dan om dodo pun balik nanya "tapi esih aman kan (tapi masih aman kan?") Karena saya rasa masih aman saya dan teman2 pun.

Teman2 pun lanjut jalan sampe pos 3 di perjalanan dari pos 2 ke pos 3 om dodo terus2an bilang "pokoke di usahakan sampe pos 4 sebelum maghrib ya, soale aku mempertimbangkan kondisimu" iya emang kalo malem saya suka liat yg aneh2 haha. Saya sama om dodo masih jalan di belakang sampe pos 3 temen2 yg lain udah sampe duluan dan ternyata temen2 mutusin nunggu maghrib di pos 3 sambil ngangetin badan di warung pos 3.

Om dodo keliatan banget mukanya udah mulai panik karena sampe maghrib pun kita masih belum sampe pos 4, akhirnya lewat maghrib kita lanjut nerusin jalan ke pos 4 badan saya udah mulai makin gak enak liat kiri kananpun udah bukan cuma pohon yg di liat di tengah2 perjalanan ke pos 4 kita istirahat dan di situ saya mulai liat si "embak", om dodo yg tadinya mau duduk nyender di salah satu pohon saya larang! saya refleks bilang "om dodo jangan duduk di situ" karena yg ada di pohon itu udah senyum jahat aja karena gak memungkinkan kita istirahat lebih lama lagi.

Kita pun lanjut jalan ke pos 4 tapi saya mulai ngerasa sesek dan berat banget saya pun minta 5 orang jalan duluan dan 4 orang di belakang sama saya (om dodo, taufik, hendri) kita ketemu rombongan abang-abang dari jkt (lupa berapa orang) hehe. Kita jalan bareng sama rombongan abang2 dari jkt. Dan sampailah kita di pos 4, dimana saya udah gak kuat nahan lagi antara sadar dan gak sadar saya duduk dan bilang "sebentar ya" udah gitu di pos 4 saya berasa sendiri aja gak ada om dodo, taufik, hendri dan rombongan abang2 jkt dan si "embak" ngedeket sambil nangis2 karena dia kesakitan ngegantung di pohon sambil megangin leher cuma dan sekilas ada cowok yg entah siapa.

Lalu pas sadar saya udah ada di atas pos 4 (perasaan gak jalan deh) jalanpun masih sadar gak sadar salah satu si abang dari jkt ini mapah saya si dimas langsung nyalain murotal di hpnya kitapun lanjut jalan ke pos 5 dan memutuskan camp di pos 5, yg awalnya mau camp di pos 7 karena kondisi gak memungkinkan udah malem juga pas mau masuk pos 5 yg jalan paling depan itu salah satu orang dari rombongan abang jkt tadi tapi pas kita semua berhenti eh ternyata ada 1 orang cowok lagi yg tetep jalan. Laaaah di kirain si abang yg dari jkt tadi yg jalan ternyata bukan dia.

Dia mah sama berhenti nungguin temen2nya yg lain. Nah terus tadi yg jalan siapa dong? ah bodo amat ah udah capek gak mau mikirin "mereka" saya sama rombongan bikin tenda di samping shelter di pos 5 dan kita pun bagi tugas saya sama mba ais masak, cowok2 bikin tenda. Saya sama mbak ais masak di belakang shelter walaupun saya ngerasa di belakang saya ada yg ngeliatin, saya sama mba ais masak tapi saya pun ngga mau nanggepin saya tetep masak dan mgobrol sama mba ais.


Singkat cerita selesai masak dan makan kita semua pun masuk tenda karena angin emang gede banget dan kita istirahat karena besok mau summit pagi2. Keesokan harinya saya dan rombongan summit sekitar jam 5 kecuali om dodo yg katanya udah ngga kuat karena kewalahan sama saya jadi dia gak ikut summit. Alhamdullilah dari summit sampe balik lagi ke tenda sampe perjalanan turun aman gak ada kendala apa2 cuma saya gak berasa lewat pos 4 aja, pas udah nyampe di basecamp om dodo baru cerita ke jadian di pos 4 sama saya, katanya saya nangis2 sambil megangin leher dan nunjuk2 pohon terus. Saya di angkat ber 6 (termasuk abang2 dari jkt) katanya gak ke angkat dan masih berat (saya bingung sama kaget ternyata saya seberat itu ya 😂 ) tapi saya gak sadar sama sekali kalo saya nangis2 dan di angkat sama kalian btw siapapun rombongan abang2 dari jkt yg bantuin saya makasih banget ya maaf di repotin (karena di pos 5 dan pas summit dan pas turun gak ketemu).. Selesai~

Sumber : @gunungmistis &  @tantish23

No comments:

Powered by Blogger.